Pengumuman Baru
  • 15:00 WITA *Lima Nilai Budaya Kerja Kementerian Agama RI : Integritas, Profesionalitas, Inovasi, Tangungjawab, Keteladanan*
  • 15:00 WITA *Selamat Hari Raya Suci Nyepi Tahun Caka 1941*

Ka.Kanwil : Pahami Kecerdasan Anak Melalui Pembelajaran Inovatif dan Partisipatif

Ka.Kanwil : Pahami Kecerdasan Anak Melalui Pembelajaran Inovatif dan Partisipatif

        Pembelajaran inovatif mengandung arti pembelajaran yang dikemas oleh instruktur/pengajar  yang  merupakan  wujud  gagasan  atau  teknik  yang  dipandang  baru  agar  mampu  menfasilitasi  peserta  didik  untuk  memperoleh  kemajuan  dalam  proses  dan  hasil  belajar. 

        Maka  dari  itu  Bidang  Pendidikan  Agama  Hindu  menyelenggarakan  Kegiatan  Workshop Model  Pembelajaran  Inovatif  Bagi  Guru  Pasraman  Non  Formal  agar  dapat  menambah  pengetahuan,  wawasan  dan  keterampilan,  menambah  kemampuan  berkomunikasi,  berpikir  kritis  kreatif  dan  inovatif.  Sehingga  Guru  harus  mampu  menjawab  tantangan  pendidikan  ke  depan  sehingga  perlu  mengembangkan  kemampuan-kemampuannya  ini  dalam  proses  pembelajaran.

        Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Bali, Komang Sri Marheni menyampaikan  hal  tersebut  saat  menghadiri  dan  sekaligus  membuka  kegiatan  pada  hari Senin,  28  Juni  2021,  di  Hotel  Puri  Nusa  Indah,  Denpasar.

       Dalam   penyelenggaraan  ini  Ka.Kanwil  didampingi  oleh  Kepala  Bidang  Pendidikan  Agama  Hindu,  Ida  Ayu  Dharma  Yanti  dan  Kepala  Seksi  Sistem  Informasi  Pendidikan  Agama  Hindu selaku  Ketua  Panitia  Kegiatan.

        Kegiatan  yang  bertemakan  “Workshop Model Pembelajaran  Inovatif  Bagi  Guru  Pasraman  Non  Formal,  Dalam  Mewujudkan  Merdeka  Belajar  dan  Menyambut  5.0”  berlangsung  selama   4   (empat)   hari  mulai  senin, tanggal  28  Juni  hingga  kamis  tanggal  1  Juli  2021.

        Kegiatan  ini  bertujuan  untuk  menambah  pengetahuan  dan  keterampilan  bagi  guru Pasraman  non  formal  untuk  menjawab  berbagai  tantangan  yang  terjadi  dalam  kehidupan  beragama  dan  perkembangan  IPTEK,  mematangkan  umat  Hindu  secara  psikomotor  terkait  dengan  praktik-praktik  keagamaan  dalam  kehidupan  untuk  menumbuhkan  Religiusitas,  Sradha  dan  Bhakti  umat  Hindu  Nusantara.       

        Ka.Kanwil  menjelaskan,  Peraturan  Menteri  Agama  (PMA)  Nomor  56  Tahun  2014  yang telah  diubah  menjadi  PMA  Nomor  10  Tahun  2020  pada  Pasal  21  dijelaskan  bahwa  (1)  Pasraman  non  formal  diselenggarakan  dalam  bentuk  Pesantian,  Sad  Dharma,  Padepokan,  Aguron  Guron,  Parampara,  Acaryakula,  dan  bentuk  lain  yang  sejenis. 

        “Maka  pelaksanaan  pembelajarannya  dibagi  menjadi  3  fase,  fase  bala  (umur  6-12 tahun),  fase  Yowana  (umur  13-25  tahun),  fase  Praudha  (umur  25  tahun  keatas).  Untuk  itu  seorang  guru  bertanggung  jawab atas keberhasilan  pendidikan  suatu  Negara “  sambung  Ka.Kanwil.

        “Itulah  mengapa  menjadi  guru  yang  profesional  sangat  diperlukan  dalam  proses  pendidikan  sekarang  ini.  Selain  menjadi  guru  yang  profesional   dalam  bidangnya,  guru  diharapkan  juga  mampu  memahami  “multiple  intelligences”  (beragam  kecerdasan)  setiap  anak  yang  berbeda-beda.  Mulai  dari  kecerdasan  visual,  auditorial,  dan  kinestetik  yang  mengarah  ke  aktivitas  tubuh  maupun  geraknya”  kata  Ka.Kanwil

        Menurutnya,  pembelajaran  inovatif  dan  partisipatif  adalah  pembelajaran  yang berorientasi  pada  strategi,  metode  atau  upaya  meningkatkan  semua  kemampuan  positif  siswa  agar  dapat  meningkatkan  kualitas intelektual  (penguasaan  Iptek),  kualitas  emosional  (kepribadian)  dan  kualitas  spiritual  sehingga  siap  menyongsong  masa  depan  yang  penuh  kompetisi.

        Dalam  proses  pengembangan  potensi  atau  kemampuan  siswa  tersebut,  pembelajaran  inovatif  dan  partisipatif  menempatkan  posisi  dan  peran-peran  siswa  sebagai  pihak  yang  paling  aktif  (paling  sentral),  guru  hanya  sekedar  sebagai  pembimbing,  motivator  dan  evaluator  kegiatan  pembelajaran  siswa. 

        Lebih  lanjut  Ka.Kanwil  menyampaikan  bahwa  dalam  situasi pandemi  yang  terbatas oleh  ruang  dan  waktu,  maka  pembelajaran  umumnya  dilakukan  secara  daring.  Kondisi  ini menuntut  pendidik  haruslah  kreatif  untuk  merancang  proses  pembelajaran.

        “Kalau  tidak,  maka  peserta  didik  akan  merasa  bosan  dan  malas  untuk  belajar  di  masa  pembelajaran  daring  karena  tidak  tertarik  dengan  cara  guru  mengajar  yang  monoton  bahkan  terlalu  banyak  memberikan  tugas”  ungkap  Ka.Kanwil.

        “Saya  harapkan  para  peserta  dapat  menambah  pengetahuan  dan  wawasan  dalam  mengajar  anak  didiknya  dan  memaksimalkan  perannya  dalam  melakukan  tugasnya  sebagai  pendidik  untuk  anak - anak  generasi  bangsa  agar  terdapat  keselarasan  dan  keseimbangan  antara  ilmu  pengetahuan,  teknologi,  seni  budaya  yang  dilandasi  ajaran  agama  Hindu”  tutur  Ka.Kanwil  berharap  kepada  peserta  yang  berasal  dari  Pasraman  Non Formal  Kabupaten/Kota  se-Bali  berjumlah  40 orang.

Login

Selamat Datang! Masuk ke akun Anda

Masuk dengan akun Google

Tidak punya akun? Daftar

Lupa kata kunci

Daftar